Klik Gambar Untuk Menonton Video

Berteman dengan hantu ~ Cerita horor


Judul: Berteman Dengan Hantu (Cerbung Horor)

Penulis: Muhammad Puji Andre Riansyah 
Untuk pelengkap semata

#FictionStory

  Kenalkan namaku Afrian aku adalah seorang remaja yang baru saja berusia 19 tahun dan aku biasa dipanggil Afri oleh teman-temanku.

"Woy Afri..." teriak seseorang memanggil
"Siapa sih ??" ucap Afrian kebingungan

  Afrian pun menunggu orang yang tadi memanggilnya, saat orang yang memanggilnya sudah dekat Afrian mencoba mengingat orang tersebut

"Ehh si Rizal bukan sih ??" ucap Afrian dalam hati mencoba mengingat

  Orang tersebut pun sampai ke tempat Afrian menunggunya

"Afri lu jalan nya cepet banget si ??" tanya orang tersebut sambil terengah-engah
"Wait.. lu siapa ya tau nama gua dari mana ??" ucap Afrian menanya balik
"Gua Rizal setan masa lu lupa sih sama gua ahh sialan" ucap Rizal dengan kesal
"Rizal anak nya bapak Dedi ??" tanya Afrian
"Iya, tapi bisa kaga lu jangan bawa-bawa nama bokap gua !" jawab Rizal jengkel
"Oalah si bangke, kesini sama siapa lu ??" tanya Afrian
"Yehh anjir gua disebut bangke, gua kesini sendiri" jawab Rizal
"Wah engga percaya gua, lu kesini sendirian ?? Lu kan orangnya kaga pernah punya duit hahaha" ucap Afrian sambil tertawa
"Sialan lu ngungkit-ngungkit masa lalu mulu lu njirr" ucap Rizal dengan kesal
"Lu tau rumah gua di sini dari siapa ??" tanya Afrian
"Gua di kasih tau sama tante Rika" jawab Rizal sambil terkekeh
"Si anjing nyokap gua lu bilang tante sialan" ucap Afrian kesal "yaudah lu mau ikut masuk ke dalem atau mau tidur di depan gerbang aja ??" tanya Afrian sambil tertawa
"Emangnya gua gembel njir" ucap Rizal

  Afrian yang bertemu Rizal di depan gerbang rumahnya mengajak Rizal untuk masuk ke dalam rumahnya

"Wahh rumah lu gede juga yah Fri" ucap Rizal kagum
"Udah engga usah banyak omong jadi keliatan kaya orang susah banget lu jadinya" timpal Afrian sambil melempar tas nya ke sofa ruang tamu

*Skip

  Malam pun tiba saat itu Afrian dan Rizal sedang main game PlayStation di tengah permainan perut Rizal bersuara tanda bahwa dia sedang lapar.

"Lapar lu ?? Coba liat freezer sana, kalau engga salah ada makanan di freezer" ucap Afrian menyuruh Rizal
"Yaudah gua liat dulu, pause dulu lah bentar" jawab Rizal

  Rizal pun melihat freezer saat sendang melihat-lihat isi freezer Rizal tidak sengaja melihat keluar jendela yang mengarah ke gerbang depan dan saati itupun Rizal melihat seseorang yang sedang berdiri di depan gerbang, akhirnya Rizal pun kembali ke tempat semula dia bermain game dengan Afrian dan memberi tahu bahwa ada seseorang yang tengah berdiri di depan gerbang rumahnya

"Fri itu di depan gerbang ada orang berdiri siapa Fri ??" tanya Rizal kepada Afrian
"Yang bener lu ?? Bohong gua telan hidup-hidup lu" tanya Afrian dengan sedikit guyonan
"Memangnya lu kanibal njirr" jawab Rizal "yaudah kita liat barengan yu" tambah Rizal mengajak untuk melihat bersama

  Afrian dan Rizal pun keluar untuk melihat siapa yang berdiri di depan gerbang rumah orang di malam hari

"Cewe Fri, temen lu bukan ??" tanya Rizal
"Bukan bego gua aja kaga kenal mana mungkin dia temen gua" jawab Afrian
"Eh-eh Fri lu liat dulu kaki nya melayang engga ?? Siapa tau dia hantu bego" ucap Rizal bergidik
"Si bego ngomongnya yang kaga-kaga mulu" balas Afrian yang kesal

  Akhirnya mereka mendekati wanita tersebut yang ternyata adalah orang yang sudah meninggal karena bunuh diri di sebuah pohon tepat di depan rumah Afrian, Afrian dan Rizal pun merasa aneh karena sejak siang sampai malam tidak ada hujan tapi baju wanita itu basah, Afrial yang tidak tahu bahwa wanita itu bukan manusia mendekatinya dan bertanya

"Permisi Mbak, Mbak ini siapa ya ngapain berdiri di depan gerbang rumah aku ??" tanya Afrian
"Tolong... Dingin..." ucap perempuan tersebut mengigil kedinginan
"Fri mending ajak dia masuk dulu deh kasian kedinginan" saran Rizal kepada Afrian
"Yaudah iya, Mbak masuk aja ayo ke dalam" ucap Afrian mengiyakan saran Rizal dan mengajak wanita tersebut

  Saat sudah berada di dalam rumah Afrian pun mengambil kan handuk dan pakaian wanita ( milik pacarnya ) yang berada di kamarnya Afrian

"Ini mbak keringkan tubuh dulu ini baju ganti nya pakai dulu aja kalau kekecilan bilang aja, daripada pakai baju Mbak yang basah itu nanti bisa kena flu" ucap Afrian sambil memberikan handuk dan juga baju
"Terima kasih" ucap wanita tersebut
"Iyah sama-sama" jawab Afrian

  Wanita itupun di antarkan oleh Afrian ke kamar tamu untuk mengganti bajunya yang basah, saat sudah selesai mengganti baju dan kembali ke ruang tamu Afrian pun menanyakan beberapa pertanyaan

"Mbak maaf tadi mbak berdiri terus di depan gerbang rumah aku kenapa ??" tanya Afrian
"Takut... Aku takut mereka semua menyiksaku" jawab wanita itu

  Afrian yang kebingungan dengan perkataannya bertanya kembali

"Mereka ?? Mereka siapa mbak dan siapa yang menyiksa mbak ini ??" tanya Afrian kembali
"Jangan panggil aku mbak sepertinya kita seumuran panggil saja aku Bella" jawab wanita itu memperkenalkan diri

  Afrian yang mulai sedikit geram karena pertanyaan nya tidak pernah di jawab tetapi Afrian terus bersabar dan perkenalkan diri

"Aku Afrian dan ini sahabatku Rizal" ucap Afrian memperkenalkan diri "mereka itu maksud kamu siapa Bell ??" tambah Afrian bertanya kembali
"Mereka adalah keluargaku mereka selalu memperlakukanku bagaikan binatang disiksa, dinodai, dicaci dan dimaki mereka tidak pernah menganggap aku ini keluarga mereka terlebih lagi ayahku" jawab Bella
"Terus kamu bisa pakai pakaian basah gitu kenapa kamu disiram air sama mereka ??" tanya Rizal sambil menghisap sebatang rokok
"Iya itu ulah mereka" jawab Bella
"Yaudah kamu tinggal di sini dulu aja bselama yang kamu mau toh aku di sini cuma tinggal berdua aja sama sahabatku yang bodoh ini" ucap Afrian

*Skip

  Pada saat jam pukul dua dini hari Afrian terbangun dari tidurnya karena sahabatnya yang tidurnya mendengur

"Ahh sialan gini nih kalau tidur seruangan sama orang kampung yang penakut" umpat Afrian yang kesal

  Afrian pun memilih untuk tidak tidur lagi dan pergi ke dapur untuk membuat satu gelas kopi, tapi saat melewati kamar Bella Afrian berhenti sejenak hendak melihat keadaannya saat melihat Afrian kaget bahwa Bella tidak ada di kamarnya

"Wah kemana nih Bella ?? Malem-malem gini engga ada" ucap Afrian kebingungan

  Saat sedang dalam kebingungan Afrian dikaget dengan tepukan dipundaknya

"Astaghfirullah, ehh Bella kirain siapa kamu ngagetin aja" ucap Afrian yang kaget
"Ada apa kamu masuk kamar aku ??" tanya Bella
"Eumm.... Aku cuma mau ngeliat doang kamu udah tidur atau belum ehh tahunya belum, mau aku buatin susu engga ?? tawar Afrian
"Eumm kopi aku lebih suka kopi" jawab Bella
"Eumm yaudah kamu tunggu di situ aja nanti aku bawain" ucap Afrian menyuruh Bella menunggunya di ruang keluarga

  Selesai membuatkan kopi Afrian buru-buru ke ruang keluarga dan memberikan satu cangkir kopi kepada Bella

"Ini kopinya Bell" ucap Afrian
"Iya makasih, maaf aku jadi banyak ngerepotin kamu Afri" ucap Bell
"Engga apa-apa engga ngerepotin kok toh kita kan bisa berteman" ucap Afrian

  Bella yang mendengar ucapannya Afrian kaget bahwa Afrian ingin menjadikannya teman walaupun mereka baru pertamakali bertemu

"Kamu yakin engga malu berteman sama orang kaya aku ??" tanya Bella
"Kenapa harus malu ?? Apa yang harus dijadikan rasa malu ?? Setiap manusia pasti memiliki sisi kelam dalam hidupnya, tetapi sisi kelam itu harus kita jadikan pelajaran dan jangan sampai terulang lagi" jawab Afrian tersenyum

  Bella yang mendengar jawaban dari Afrian seperti itu hanya bisa tersenyum dan membuat Afrian canggung, saat kecanggungan meliputi mereka Afrian mengajak Bella untuk....

~~Lanjut ~~

#FictionStory

 Bella yang mendengar jawaban dari Afrian seperti itu hanya bisa tersenyum dan membuat Afrian canggung, saat kecanggungan meliputi mereka Afrian mengajak Bella untuk menonton sebuah Film Horror

~~~~


  Saat Bella dan Afrian menonton Film Horror
Mereka dikagetkan oleh suara teriakan Rizal dari dalam kamar Afrian

"Aaaaah... Tolong..." teriak Rizal

  Afrian yang mendengar teriakan tersebut langsung bergegas melompati sofa yang didudukinya 

"Ada apaan Zal ??" tanya Afrian
"Itu barusan ada setan" jawab Rizal ketakutan
"Setan ?? Yang bener, lu engga bercanda kan ??" tanya Afrian lagi
"Bener Fri sumpah deh gua engga bercanda itu di situ barusan" jawab Rizal sambil menunjuk ke luar jendela
"Yaudah bentar gua liat dulu" ucap Afrian
"Mending jangan deh Fri takut gua" ucap Rizal
"Lu cowo penakut banget si ?? Udah deh diem lu disini" bentak Afrian kesal

  Afrian pun melihat ke luar jendela saat melihat ke sekeliling Afrian terfokus ke satu arah yaitu pohon Mangga yang ada di depan rumahnya

"Perasaan gua doang atau memang ada sesuatu ya di pohon mangga itu ??" Gumam Afrian

  Afrian pun kembali lagi ke tempat Rizal yang sedang ketakutan

"Udah Zal engga ada apa-apa kok udah kaga usah takut" ucap Afrian menenangkan Rizal
"Tapi gua takut Fri itu barusan setannya serem banget" ucap Rizal ketakutan
"Yaudah mending lu ambil wudhu sebentar lagi mau subuh nih mending kita shalat aja" ajak Afrian
"Yaudah iyah tapi lu anterin yah ke kamar mandinya" ucap Rizal
"Iyah gua anterin gua juga sama belum ambil wudhu" jawab Afrian

*Skip

  Siang harinya saat Afrian sedang di perjalanan pulang dari sekolah Rizal menelepon

"Halo assalamu'alaikum Fri lu dimana ??" suara Rizal di ujung telepon
"Halo wa'alaikum sallam lagi di jalan ada apaan emangnya Zal ??" tanya Afrian
"Ini Fri Bella katanya mau balik cuma gua larang suruh nunggu lu balik dulu dia bilangnya engga mau ngerepotin lu terus" ucap Rizal menjelaskan
"Bella mau balik ?? Bentaran gua sampe kerumah suruh tunggu dulu bentaran" jawab Afrian
"Yaudah iyah Fri" jawab Rizal mengiyakan sekaligus menutup panggilan teleponnya

  Setelah beberapa saat terdengar bunyi klakson mobil dari luar rumah, Rizal yang mendengar klakson tersebut bergegas keluar untuk membukakan gerbang setelah gerbang terbuka Afrian pun langsung memarkirkan mobilnya di garasi

"Mobil siapa Fri ?? Kemarin kenapa jalan kaki kalau ada mobil ??" tanya Rizal
"Mobil bokap cuma sama gua dipake buat sekolah, kemarin mobil masuk bengkel" jawab Afrian "Bella ada di mana ??" Lanjut Afrian
"Bella ada di dalem dia lagi nonton TV" Jawab Rizal
"Yaudah ayo masuk" ajak Afrian

  Saat sudah masuk Afrian langsung mendekati Bella yang sedang menonton TV di ruang tamu

"Bell kamu mau pulang bener ??" tanya Afrian
"Iyah Frii aku engga mau ngerepotin kamu terus" jawab Bella
"Kamu engga ngerepotin kok justru aku jadi seneng di rumah aku jadi rame" jawab Afrian
"Iya tapi aku engga enak sama kamunya beban hidup kamu jadi bertambah gara-gara aku" ucap Bella menunduk
"Heyy aku engga suka kamu ngomong kaya gitu kamu engga ngebebanin aku, aku yang suruh kamu kan buat tinggal di sini jadi kamu engga usah mikirin yang macem-macem" jelas Afrian "yaudah kalian udah makan siang belum ??" lanjut Afrian bertanya
"Belum Frii gua dari pagi belum makan" jawab Rizal
"Lu yang oon abis shalat malah tidur lagi bukannya mandi dulu terus sarapan malah tidur lagi" ucap Afrian kesal "yaudah bentar gua masak dulu" lanjut Afrian

*Skip

  Malampun telah tiba Afrian,Rizal dan Bella yang sedang menonton Film dikagetkan dengan cahaya yang aneh dari balik jendela di belakang TV

"Frii apaan barusan ??" tanya Rizal
"Engga tau gua juga, bentar gua liat dulu keluar lu di sini aja sama Bella" ucap Afrian
"Jangan Frii bahaya" ucap Bella mengingatkan
"Bahaya ?? Memangnya barusan apaan ??" tanya Afrian
"Kamu tau kan hantu banaspati ??" tanya Bella
"Banaspati ?? Owhh hantu api itu, memangnya kenapa ??" tanya Afrian kembali
"Iyah, cahaya barusan itu berasal dari hantu banaspati tapi dia engga bisa masuk kedalam rumah ini" jawab Bella
"Engga bisa masuk ?? Memangnya kenapa ??" tanya Rizal
"Aku juga engga tau yang jelas dia engga bisa masuk ke dalam rumah ini karena ada penghalang" jawab Bella "Afrian aku boleh nanya ??" Lanjut Bella
"Boleh silahkan kamu mau nanya apa Bell ??" jawab Afrian membolehkan
"Kamu punya benda pusaka yah ??" tanya Bella
"Eumm memangnya kenapa ??" tanya Afrian balik
"Jujur aja kamu punya bukan ??" tanya Bella kembali
"Iyah aku punya itu warisan dari almarhum kakek aku" jawab Afrian
"Pantes aja aura rumah ini rasanya beda banget sama rumah-rumah yang lain" ucap Bella

  Rizal yang tidak mengerti maksud dari perbincangan mereka berdua akhirnya bertanya

"Bentar maksudnya apaan sih Frii ?? gua engga ngerti sama omongan lu berdua" tanya Rizal yang kebingungan
"Nanti gua jelasin ke lu kalau obrolannya udah selesai, memangnya kenapa Bell apa hubungannya benda pusaka warisan kakek aku sama banaspati yang engga bisa masuk itu ??" ucap Afrian yang melanjutkan bertanya kepada Bella
"Benda pusaka itu yang menjaga rumah ini dan kamu pemilik sah benda pusaka itu mempunyai sifat yang baik dan rajin beribadah itu yang membuat banaspati itu engga bisa masuk mereka hanya bisa sampai ke halaman rumah kamu aja, inget engga waktu Rizal teriak minta tolong dan dia bilang ada hantu di luar jendela ?? Mereka juga engga bisa masuk karena dijaga sama pusaka kamu itu" jelas Bella
"Eumm gitu yah, terus kamu tau aku punya benda pusaka dari mana ??" tanya Afrian
"Ya aku cuma bisa ngerasain bahwa di rumah ini bukan cuma ada kita bertiga aja tapi ada 2 mahluk lagi yang tinggal di rumah ini" jelas Bella
"Eumm kamu bisa ngerasain yah, yaudah udah malem nih tidur yuk nanti bangun nya takut kesiangan" ucap Afrian
"Ehh bentar dulu lu bilang kan mau ngejelasin kalau obrolannya udah selesai" ucap Rizal
"Astaghfirullah memangnya lu masih belum paham Zal ??" tanya Afrian
"Belum hehehe" jawab Rizal tertawa
"Hufftt... Yaudah gua jelasin deh ke lu jadi barusan itu ada setan yang mau masuk kedalam tapi di jagain sama keris yang di kasih sama almarhum kakek gua, paham ??" jelas Afrian
"Owhh iyaiya gua paham sekarang, btw lu kok engga bilang-bilang kalau punya keris ??" tanya Rizal
"Ngapain juga gua harus bilang-bilang kalau gua punya keris" jawab Afrian "yaudah tidur yuk gua ngantuk nih besok harus ngerjain tugas dari sekolahan" lanjut Afrian
"Yaudah iyah" ucap Rizal dan Bella


  Afrian,Rizal dan Bella pun bergegas ke kamar masing-masing, saat Afrian dan Rizal hendak menutup mata mereka dikagetkan oleh suara dentuman yang sangat keras

"Apaan tuh Frii ??" tanya Rizal
"Mana gua tau, ayo liat keluar" ucap Afrian langsung beranjak dari tempat tidurnya

  Saat Afrian dan Rizal sudah keluar mereka melihat Bella tergeletak di dekat pintu depan

"Bell kamu kenapa !!??" tanya Afrian kaget dan khawatir
"Hati-hati mere..ka.. da..tang" ucap Bella terpatah-patah yang akhirnya pingsan
"Zal lu bawa Bella ke kamarnya lu jagain dulu Bella" suruh Afrian kepada Rizal
"Lu mau kemana ??" tanya Rizal
"Gua mau nyari pelakunya dulu" jawab Afrian
"Yaudah lu hati-hati" ucap Rizal

  Afrian yang marah mengambil kedua bilah keris yang diberikan almarhum kakeknya dan mencari mahluk yang menyerang Bella

"Woyy keluar lu setan jelek, jangan cuma bisa ngelukain cewe biasa doang" teriak Afrian

  Sesudah beberapa menit Afrian berhenti berteriak muncul sosok yang besar dan berbulu lebat di sekujur tubuhnya

"Owh jadi lu pelakunya, makan nih keris gua dasar genderuwo jelek, bismillahirrahmanirrahim" ucap Afrian membaca bismillah sambil melempar kedua kerisnya

  Sesudah Afrian melemparkan kedua kerisnya ke arah genderuwo, genderuwo tersebut menggeram kesakitan dan menghilang Afrian yang melihat genderuwo tersebut menghilang berlari untuk mengambil kedua bilah kerisnya yang dia lemparkan tadi

"Alhamdulillah, semoga aja itu genderuwo engga balik lagi ke rumah gua" gumam Afrian

  Afrian yang mengingat Bella pingsan langsung berlari pulang untuk melihat keadaan Bella dan langsung masuk ke dalam kamar Bella

"Zal gimana keadaan Bella ??" tanya Afrian
"Engga tau gua juga gua engga berani buat ngecek keadaannya" jawab Rizal
"Yaudah lu minggir jangan di situ gua mau cek nadi nya dulu" ucap Afrian menyuruh Rizal untuk pindah
"Yaudah tuh lu yang urus gua kaga bisa apa-apa" jawab Rizal

  Afrian pun segera mengecek nadi Bella

"Hufft... Alhamdulillah dia engga apa-apa" ucap Afrian bersyukur
"Alhamdulillah deh kalau engga apa-apa mah" ucap Rizal
"Yaudah lu lanjut tidur lagi aja Zal Bella biar gua yang urus" ucap Afrian
"Yaudah iyah Frii tapi inget lu jangan lupa istirahat" ucap Rizal mengingatkan
"Iyah Zal gua engga akan lupa sama istirahat, yaudah sana lu tidur" jawab Afrian
"Yaudah gua tidur ya" ucap Rizal
"Iyah" jawab Afrian

  Afrian pun tetap di kamar Bella sambil menunggu Bella sadar namun Afrian tertidur karena kelelahan, saat Afrian tertidur Bella terbangun dari pingsannya dan melihat Afrian tertidur di bibir kasurnya

"Ternyata kamu benar-benar orang yang baik yah" gumam Bella sambil mengelus rambut Afrian

  Bella pun memindahkan Afrian yang tertidur dengan posisi duduk di pinggir kasur, agar tidur di atas kasur berdua dengannya sesudah memindahkan Afrian ke atas kasur Bella pun langsung...

~~®Lanjut®~~

#FictionStory

  Bella pun memindahkan Afrian yang tertidur dengan posisi duduk di pinggir kasur, agar tidur di atas kasur berdua dengannya sesudah memindahkan Afrian ke atas kasur Bella pun langsung melanjutkan tidur

~~~~

  Siang hari pun telah tiba Afrian pun terbangun dari tidurnya

"Eumm... Loh kok gua tidur di atas sih ??" gumam Afrian bingung
"Kamu semalam tidur duduk di pinggir ranjang" ucap Bella
"Terus siapa yang pindahin aku ke atas ??" tanya Afrian
"Aku yang pindahin, aku engga mau kalau nanti leher kamu sakit" jawab Bella
"Makasih yah udah perhatian sama aku" ucap Afrian tersenyum

  Saat mereka sedang berbincang-bincang Bella dan Afrian tidak sadar bahwa Rizal berada di depan pintu kamar sedang mengintip mereka berdua, Rizal yang melihat Afrian dan Bella ngobrol dengan asiknya terlintas sebuah ide untuk menjahili mereka berdua.

"Buset dah tu anak emang dasarnya dari dulu playboy kampret jadi deketin cewe gampang banget, owhh iyah gua jailin aja ah.." gumam Rizal

  Rizalpun bergegas ke dapur untuk mencari peralatan yang bisa dipakai untuk menjahili temannya itu, saat sedang bingung Rizal melihat dua panci yang digantung.

"Nahh itu aja dah dari pada pusing nyari barang lain" ucap Rizal

  Rizal pun langsung mengambil kedua panci tersebut dan langsung kembali ke kamarnya Bella dimana ada Afrian dan Bella yang sedang ngobrol, setelah sampai di depan kamarnya Bella Rizal mengendap-endap dan langsung memukul kedua panci tersebut

"Trenggg" bunyi panci yang diadu
"Astaghfirullah" ucap Afrian kaget "wah kampret lu Zal beneran demen banget ngerjain gua dari dulu" ucap Afrian Kesal
"Ya maaf lu kan tau sendirilah kelakuan gua waktu kecil kaya gimana hahaha" jawab Rizal sambil tertawa
"Udah-udah jangan berantem" ucap Bella menengahkan
"Engga akan kok Bell ini udah kebiasaan kita berdua kalau ngejailin satu sama lain" ucap Afrian menjelaskan
"Owhh aku takut aja kalau kalian berantem" ucap Bella
"Engga akan kok Bell" jawab Rizal

  Saat sedang asik mengobrol perut Rizal bersuara tanda bahwa dia telah lapar

"Setdah itu perut kalau udah lapar sekalinya bunyi bikin malu hahaha" ucap Afrian tertawa
"Berisik lu Fri, yaudah makan yu udah laper nih" ajak Rizal
"Yaudah ayo deh" jawab Afrian "tunggu di meja makan aja gua mau masak dulu" lanjut Afrian
"Yaudah iyah, ayo Bell" ajak Rizal kepada Bella

*Skip

  Sore harinya saat Afrian,Rizal dan Bella sedang menonton Tv, mereka kedatangan tamu yang tidak dikenal

"Woyy buka woyy" teriak orang tak dikenal
"Siapa sih itu Fri ??" tanya Rizal
"Engga tau gua juga engga sopan banget itu orang ngucapin salam kaga main gedor aja" jawab Afrian
"Yaudah gua liat dulu deh keluar" ucap Rizal
"Yaudah iyah" jawab Afrian

  Rizalpun membukakan pintu setelah membukakan pintu orang tersebutpun langsung menerobos masuk 

"Mana si Bella ??" teriak orang tak dikenal
"Sebentar pak, bapak siapa datang-datang langsung masuk tanpa permisi" tanya Rizal
"Gua Srani gua dukun sakti di daerah sini" jawab orang tersebut
"Ada keperluan apa bapak kesini ??" tanya Rizal
"Gua nyari si Bella mau gua paku itu kepalanya" ucap Srani
"Memangnya Bella kuntilanak dipaku kepalanya" jawab Rizal

  Afrian yang mendengar keributan di ruang tamu langsung menyuruh Bella untuk bersembunyi di kamarnya Afrian

"Bell kamu mending ngumpet di kamar aku aja, kayanya itu orang nyari kamu deh" ucap Afrian
"Tapi nanti kamu gimana ??" tanya Bella
"Tenang aja aku engga akan kenapa-kenapa kok" jawab Afrian
"Janji yah ??" ucap Bella
"Iyah aku janji Bell" jawab Afrian

  Akhirnya Bella pun bersembunyi di kamarnya Afrian sesudah Bella sembunyi Afrian langsung mendatangi Rizal yang sedang berdebat dengan dukun tadi

"Heyy ada apa ini ??" tanya Afrian
"Dimana si Bella ??" tanya Srani
"Ada urusan apa nyari Bella ??" tanya Afrian
"Lu engga perlu tau ada urusan apa gua sama bella, cepet bilang dimana si Bella ??" tanya Srani balik
"Bella udah engga ada di sini dia udah pergi" jawab Afrian
"Jangan bohong lu kalau lu bohong gua tanem ni paku di kepala lu" ucap Srani menggeretak
"Hufftt dasar dukun musingin, memangnya bapak siapanya Bella sih ??" tanya Rizal
"Gua suruhannya Nurdin bapaknya Bella" jawab Srani
"Maaf tapi saya tidak akan membiarkan anda bertemu Bella" jawab Afrian
"Owhh jadi lu mau nantangin gua ??" tanya Srani
"Nantangin gimana maksudnya ??" tanya Afrian kembali
"Mending minggir deh lu daripada gua tanem jarum dikepala lu nanti" gertak Srani
"Hufft dasar dukun bisanya main jalur ghaib" jawab Afrian
"Wah sialan lu" ucap Srani kesal
"Zal lu jagain dulu deh ni anak biar engga macem-macem di rumah gua" ucap Afrian menyuruh Rizal
"Memangnya lu mau kemana ??" tanya Rizal
"Gua mau ke kamar dulu" jawab Afrian

  Afrian pun bergegas ke dalam kamarnya untuk mengambil kedua kerisnya, saat di dalam kamarnya Afrian melihat Bella yang ketakutan

"Kamu kenapa Bell ??" tanya Afrian
"Aku engga apa-apa kok Frii" jawab Bella
"Yaudah kamu tunggu disini dulu aja yah jangan kemana-mana" ucap Afrian menepuk kepala Bella
"Iyah Frii" jawab Bella tersenyum

  Afrian yang sudah mengambil kedua kerisnya itu langsung kembali ke tempat Rizal dan Srani

"Ayo kalau mau perang pake kekuatan ghaib gua ladenin deh lu" ucap Afrian yang menghunuskan kedua kerisnya ke arah Srani

  Srani yang kaget karena Afrian memiliki dua keris yang bisa membunuhnya dalam sekejap langsung ciut karena ketakutan

"Maaf, maaf saya minta maaf" ucap Srani ketakutan
"Lah kenapa lu ?? Lu bilang mau tanem jarum dikepala gua, terus kenapa lu takut cuma gua ngehunusin keris gua ??" tanya Afrian yang mulai kesal
"Maaf saya engga berani" ucap Srani membungkuk
"Mending balik deh lu dari pada gua berubah pikiran gua tusuk mata lu dua-duanya pake keris gua ini" gertak Afrian

  Srani yang ketakutan langsung pergi karena mengetahui Afrian sudah siap untuk berperang menggunakan kekuatan ghaib

"Frii itu keris ada apanya sih kok itu dukun sampe takut gitu ??" tanya Rizal
"Lu tanya aja almarhum kakek gua, gua engga tau jelas ini keris ada apanya" jawab Afrian
"Si kampret masa gua harus nanya orang yang udah meninggal sih" ucap Rizal kesal
"Lu tanya aja sana dasar cebong, gua mau ke kamar dulu mau bilang ke Bella" ucap Afrian
"Diih udah paham gua sama sikap lu dasar kampret" ucap Rizal

  Afrian yang sudah membuat Srani ketakutan langsung memberi tahu Bella bahwa orang suruhan ayahnya itu sudah pergi

"Bella" pangil Afrian
"Iyah apa Frii ??" tanya Bella
"Udah selesai, suruhan ayah kamu udah pergi" ucap Afrian memberi tahu
"Bener udah pergi ??" tanya Bella memastikan
"Iya udah pergi si dukun kampret itu, dia ketakutan waktu Afrian ngarahin kerisnya ke arah itu dukun" ucap Rizal menjelaskan
"Syukur deh kalau dia udah pergi" ucap Bella sambil tersenyum

  Afrian pun merasa tenang karena Bella tidak lagi ketakutan karena dukun itu, saat sedang asik mengobrol keris yang masih Afrian pegang bereaksi

"Loh kenapa nih ??" ucap Afrian kebingungan

  Afrian yang menahan kedua keris tersebut tidak kuasa terus menerus menahannya yang akhirnya terlepas dari kedua tangannya. Saat kedua keris itu terlepas dari kedua tangannya Afrian keris tersebut melayang menuju keluar Afrian dan Rizal pun langsung mengikuti arah kedua kerisnya itu saat di depan pintu keluar Afrian merasa ada yang tidak beres dan langsung menyuruh Rizal untuk menjaga Bella

"Zal gua punya perasaan engga enak lu jagain Bella aja sana" suruh Afrian kepada Rizal
"Terus lu gimana ??" tanya Rizal
"Tenang aja gua engga akan kenapa-kenapa kalau ada keris gua" jawab Afrian
"Yaudah bener lu ya, hati-hati gua jagain Bella dulu" ucap Rizal
"Iya, yaudah sana" ucap Afrian

  Afrian yang merasa bahwa di luar ada sesuatu langsung keluar rumahnya saat Afrian membuka pintu Afrian kaget bahwa yang datang adalah....

~~® Lanjut ®~~

#FictionStory

  Afrian yang merasa bahwa di luar ada sesuatu langsung keluar rumahnya saat Afrian membuka pintu Afrian kaget bahwa yang datang adalah Agatha sepupu yang juga memiliki dua bilah kujang pemberian neneknya Afrian

~~~~

"Tha ?? Ini beneran kamu ??" tanya Afrian bingung
"Ya iyalah ini aku, itu ngapain di biarin terbang gitu ?? Engga bakalan di ambil kalau engga aku ambil nih" jawab Agatha dengan nada sedikit kesal melihat kedua keris Afrian yang terbang
"Enak aja kakek kasih yang dua ini itu buat aku bukan buat kamu" jawab Afrian
"Ya abis kamu umur udah tua dari aku juga masih engga bisa kontrol sepenuhnya" timpal Agatha
"Ya dulu kan waktu di kasih sama kakek aku engga tau apa-apa ya wajar aja sekarang belum bisa kontrol sepenuhnya" jawab Afrian
"Iyaiya deh anak manja" timpal Agatha
"Sembarangan, yaudah masuk ayo" ajak Afrian

  Agatha pun langsung masuk begitu Afrian mengajaknya, saat berada di dalam rumah Agatha merasa ada sesuatu yang mengganjal

"Fri kamu dapet khodam baru yah ??" tanya Agatha
"Engga memangnya kenapa ??" tanya Afrian kembali
"Eumm, engga kok engga apa-apa" jawab Agatha "kamar buat aku di mana ?? Aku mau mandi nih capek badan aku keringetan" lanjut Agatha bertanya
"Yaudah sini ikut aku" ucap Afrian mengajak Agatha
"Yaudah cepet" jawab Agatha

  Agatha pun mengikuti Afrian saat melewati kamar milik Afrian, Agatha merasakan dua sosok yang berada di dalam kamar milik Afrian, Bella dan Rizal kaget karena keberadaan mereka diketahui mereka berdua langsung merasa sedikit ketakutan

"Aduh gimana ini Bell ?? bisa bahaya kalau Afrian sampe tau dia pasti terpukul banget kalau tau kita sebenarnya udah engga ada" ucap Rizal yang panik
"Tenang dulu kita engga boleh panik kita kasih pesan aja saudaranya Afrian itu biar engga kasih tau siapa kita sebenarnya" jawab Bella
"Ide bagus, tapi kita mau bilang apa ke dia ??" tanya Rizal
"Yaudah nanti aku yang urus deh kamu jangan panik gitu bisa bahaya kalau Afrian ngeliat keadaan kamu yang panik kaya gitu" ucao Bella menenangkan Rizal
"Hufft iya maaf Bell" jawab Rizal
"Yaudah aku langsung lakuin sekarang" ucap Bella

  Bella pun langsung membuat pesan untuk Agatha agar tidak memberitahu Afrian siapa sebenarnya mereka, Agatha yang saat itu sudah berada di dalam kamarnya langsung menemukan sebuah tulisan dari bercak darah di kaca wastafel

"Jangan beritahu Afrian siapa kami, jika kau tidak ingin melihat Afrian terpukul karena tahu siapa kami sebenarnya" ucap Agatha mengeja tulisan tersebut "kenapa Afrian harus terpukul apa ada sesuatu ??" gumam Agatha

  Agatha yang kebingungan langsung membuang pikiran itu dia memilih untuk mengikuti apa kata mereka saja

*Skip

  Malam haripun telah tiba, Agatha yang sedari tadi mendekam di dalam kamar akhirnya keluar berjalan menuju tempat Afrian,Rizal dan Bella berkumpul dan saat Agatha melihat Bella dia nampak biasa saja tapi saat dia melihat Rizal, Agatha sempat terdiam Rizal yang mengetahui bahwa sedari tadi dia di pandangi oleh Agatha merasa tidak nyaman karena mereka sudah saling mengenal satu sama lain

"Woy ngapain bengong di situ ?? Sini gabung duduk tuh di situ jangan beridir kaya patung" ucap Afrian yang meperhatikan Agatha
"Abang itu Rizal bukan sih ??" tanya Agatha
"Loh kok kamu tahu dia Rizal ??" ucap Afrian bertanya balik
"Eumm jadi bener dia Rizal ??" tanya Agatha kembali
"Iya dia Rizal memangnya kenapa ?? Kamu kenal dari mana ?? Perasaan abang engga pernah ngasih tau kamu deh" ucap Afrian bingung
"Aku kenal waktu aku nginap di rumah tante waktu abang masih SMP dia nyariin abang tapi abangnya engga ada" jawab Agatha
"Owh gitu pantesan kamu kenal sama Rizal" ucap Afrian "owh iya kenalin ini Bella, Bell kenalin ini adik sepupu aku namanya Agatha" ucap Afrian memperkenalkan Bella dan Agatha
"Owh iya Tha kamu tau rumah aku di sini dari siapa ?? Jangan bilang mamah aku yang ngasih tau ??" tanya Afrian
"Ya iyalah tante memangnya siapa lagi yang tau rumah kamu di mana selain tante ??" ucap Agatha menanya balik
"Hufft si mamah bener-beneran deh mulut nya comel banget" ucap Afrian menggerutu
"Fri engga boleh gitu sama orang tua" ucap Bella
"Iya abis kesel tau Bell masa iya sih kemarin Rizal sekarang Agatha besok siapa lagi ?? Lama-lama jadi kost-kostan ini rumah" ucap Afrian yang merasa sedikit geram
"Fri udah itu muka jangan di tekuk mulu nanti malah makin jelek lu hahaha" ucap Rizal sambil tertawa
"Berisik lu item" jawab Afrian kesal
"Mau marah-marah ?? Yaudah marah-marah aja situ nanti tinggal aku laporin ke tante" ancam Agatha
"Ya jangan lah dilaporin ke si mamah bisa bahaya nanti" ucap Afrian yang ketakutan
"Abis dari tadi ngegerutu mulu, bener apa kata Bella tadi engga boleh gitu sama orang tua durhaka loh nanti bang" ucap Agatha
"Iyaiya Tha maaf" ucap Afrian

  Saat sedang asik mengobrol Agatha mengajak Bella untuk ke kamarnya untuk menemani Agatha di kamar

"Bella ke kamar aku yu temenin aku di kamar bosen sendirian mulu" ajak Agatha
"Mangkanya jangan ngejomblo mulu kali-kali cari pacar" ucap Afrian menyindir Agatha
"Yeeyy emangnya aku abang bosen dikit cari pacar bosen sama yang lama nyari yang baru" ucap Agatha membalikkan
"Mampus lu di balikin sama sodara sendiri" ucap Rizal
"Berisik lu dia tau juga gara-gara lu pasti" jawab Afrian
"Yaudah ayo Bella pusing ngedengerin mereka berdua debat mah" ajak Agatha sambil menarik tangan Bella
"Yehh dasar cewe baru juga kenal udah akrab kaya temen lama aja" ucap Rizal menggerutu

  Akhirnya Bella dan Agatha pun langsung ke kamar Agatha saat sudah di dalam kamar Agatha meminta bella untuk menceritakan kejadian sebenarnya dan memberi tahu maksud dari pesan tadi

"Bella aku mau tanya maksud dari pesan tadi apa ??" tanya Agatha

   tapi saat Bella hendak bercerita terdengar dentuman yang sangat-sangat keras. Afrian dengan sigap memeriksa keadaan Bella dan Agatha

"Agatha, Bella kalian engga apa-apa kan ??"
"Engga bang kita engga apa-apa kok, barusan apa sih kencang banget suara dentuman nya ??" ucap Agatha bertanya balik
"Engga tau abang juga belum abang liat, abang malah lari kesini buat pastiin keadaan kalian" jawab Afrian " yaudah kamu di sini aja yah jagain Bella sama Rizal" lanjut Afrian
"Engga aku ikut, aku engga mau abang kenapa-kenapa" ucap Agatha
"Yaudah iya tapi kamu di belakang abang aja yah" ucap Afrian
"Yaudah iya" jawab Agatha
"Zal sini woyy" teriak Afrian memanggil Rizal
"Iya apa ??" tanya Rizal
"Lu jagain Bella yah awas aja kalau Bella sampai kenapa-napa" ucap Afrian
"Iya gua jagain bahkan nyawa gua sekalipun gua buang buat jagain Bella" jawab Rizal
"Gila lu" ucap Afrian
"Bang udah cukup ngomongnya kita harus cepet-cepet" ucap Agatha
"Yaudah iya ayo kita keluar" ajak Afrian
"Zal jagain Bella" ucap Afrian sambil berlari
"Iyah" jawab Rizal teriak

  Akhirnya Afrian dan Agatha pun bergegas untuk melihat keadaan di luar apa yang sedang terjadi sesaat mereka sudah sampai di luar ternyata ada....

~~© Lanjut ©~~

#FictionStory
  
  Akhirnya Afrian dan Agatha pun bergegas untuk melihat keadaan di luar apa yang sedang terjadi sesaat mereka sudah sampai di luar ternyata ada sesosok mahluk yg sangat buruk rupa dan memiliki bau amis yang sangat menyengat

~~~~

"Bang gimana mau kita lawan ??" tanya Agatha
"Yaudah kita lawan aja de" jawab Afrian
"Serius nih abang kan masih awam" lanjut Agatha
"Lebih baik gagal saat mencoba dari pada gagal hanya berdiam diri" jawab Afrian
"Yaudah kalau gitu, tapi abang hati-hati yah jangan sembrono aku di belakang abang" ucap Agatha

  Agatha dan Afrian melawan mahluk itu yang entah berasal dari mana, saat di tengah pertarungan Afrian kaget bahwa ada sesosok yang lain sedang memperhatikan mereka, saat itu pula Afrian sadar bahwa mahluk itu mengincar Agatha

"De hati-hati" teriak Afrian
"Iyah aku tau" jawab Agatha
"Kamu urus yang di belakang sana, abang urus yang satu ini" ucap Afrian
"Tapi kan bang, abang engga mungkin bisa ngelawan dia sendirian" ucap Agatha
"Biar aku yang bantu Afrian" ucap Bella yang mendadak muncul di belakang Agatha
"Bella ?? Kamu kenapa keluar dimana Rizal ??" tanya Afrian
"Gua disini Fri, gua engga mau ngebebanin lu berdua gua bakalan bantu Agatha" ucap Rizal
"Kalian berdua mau bantuin pake apaan ??" tanya Afrian
"Lu liat aja nanti" jawab Rizal
"Ayo Agatha" ajak Rizal
"Ayo" jawab Agatha

  Akhirnya Afrian,Agatha,Rizal dan Bella melawan kedua mahluk mengerikan tersebut saat sedang melawan dua mahluk tersebut saat sedang kesusahan tibalah waktu azan berkumandang dan saat itu pun kedua mahluk tersebut menghilang

"Ilang" ucap Rizal
"Alhamdulillah akhirnya gua bisa bernafas lega juga" ucap Afrian menghela nafas
"Bangun bang kalau mau tiduran di kamar sana jangan di halaman kaya gitu jadi kaya gembel" ucap Agatha menyindir
"Iyaiya dasar Agatha bawel" ucap Afrian
"Bella, Rizal kalian aku tunggu di kamar aku" ucap Agatha
"Ehh mau ngapain ??" tanya Rizal
"Dateng aja engga usah banyak tanya, bang Afri jangan nguping awas aja kalau sampe nguping aku bilangin ke tante abang marahin aku terus"  ucap Agatha
"Yeh enak aja abang kapan marahain kamu ??" tanya Afrian
"Mangkanya jangan nguping, awas aja kalau nguping" ucap Agatha
"Iyah engga bawell" ucap Afrian sedikit kesal

  Sesudah semuanya beristirahat Rizal dan Bella pergi ke kamar Agatha

"Tha ini aku sama Bella" ucap Rizal sambil mengetuk pintu
"Masuk aja engga di kunci" suruh Agatha
"Ada apa kamu manggil kita kesini Tha ??" tanya Rizal
"Kalian bukannya engga mau Afrian sampai tau kalian itu siapa, terus kenapa kalian nunjukin jati diri kalian sendiri ??" tanya Agatha
"Afrian engga akan inget apa yang udah kita lakuin karena dia itu orangnya pelupa, sebenarnya dia udah tau kalau aku udah engga ada karena aku meninggal tepat di depan matanya" ucap Rizal menjelaskan

  Agatha pun terbelalak saat mendengar kata-kata Rizal, karena dia tidak percaya

"Engga mungkin mana mungkin dia lupa dia pasti ingat" ucap Agatha
"Engga dia beneran lupa, ini cincin ini ada dua pasang dan satu lagi ada di Afrian dia engga tau kalau aku punya cincin yang satunya" ucap Rizal
"Memangnya itu cincin apa ??" tanya Agtha
"Ini cincin perjanjian kita berdua waktu masih kecil, Afrian jadiin kalung aku pakai di jari" ucap Rizal menjelaskan
"Jadi kamu sama Afrian udah kenal dari kecil ??" tanya Bella
"Iya kita berdua udah kenal dari kecil" jawab Rizal
"Pantes kalian engga mau Afrian tau siapa kalian sebenarnya, terus kalian bisa masuk ke rumah ini gimana caranya ??" tanya Agatha
"Izin dari Afrian, kalau kita engga ada izin kita engga akan pernah bisa masuk ke rumah ini" jawab Rizal 
"Eumm pantes soalnya engga mungkin khodam Afrian engga bereaksi kalau kalian masuk rumah ini secara paksa" ucap Agatha
"Agatha, Bella mending kita keluar aja bisa bahaya kalau Afrian tau dan denger obrolan kita ini" ucap Rizal
"Yaudah iyah" ucap Agatha dan Bella

  Rizal, Agatha dan Bella pun keluar saat mereka keluar mereka kaget melihat Afrian yang mengeluarkan darah dari hidungnya

"Frii lu kenapa ??" tanya Rizal khawatir
"Engga gua engga apa-apa kok zal" jawab Afrian
"Zal mending bawa aja deh ke kamarnya biar dia istirahat" ucap Agatha
"Ide bagus, lu bisa berdiri engga Frii ??" tanya Rizal
"Tenang aja gua bisa sendiri kok" ucap Afrian
"Yaudah gua bantu aja, gua takut lu nanti malah jatoh" ucap Rizal

  Akhirnya Rizal mengantarkan Afrian ke kamarnya

*Skip

  Matahari sudah mulai terbenam tanda hari akan berganti malam, saat itu Rizal, Agatha dan Bella sedang menjaga Afrian yang tengah tertidur tidak lama kemudian Afrian mulai terbangun karena merasa ada sebuah gangguan

"Tha ada apa ?? Kok aku kerasa kaya diganggu yah" ucap Afrian
"Munkin itu cuma perasaan kamu doang bang, yaudah abang istirahat lagi aja" ucap Agatha
"Zal gua mau tanya sama lu" ucap Afrian
"Mau nanya apa ??" tanya Rizal
"Dimana cincin perjanjian kita ??" tanya Afrian

  Rizal yang kaget karena Afrian masih mengingat perjanjian mereka saat kecil mulai sedikit ketakutan

"Kenapa kok lu kaya orang ketakutan gitu ??" tanya Afrian
"Engga kok cincin nya masih ada gua simpan" jawab Rizal
"Yaudah gua cuma mau tanya itu" ucap Afrian
"Bella, kenapa kamu takut sama ayah kamu ?? Padahal yang jahat bukan ayah kamu tapi ibu kamu, ayah kamu itu seseorang yang penyayang" ucap Afrian
"Engga justru ibu aku yang sayang sama aku" jawab Bella
"Ibu kandung kamu sebenarnya udah engga ada saat melahirkan kamu Bell dan ibu yang mengurus kamu dari kecil itu adalah ibu tiri dan ayah kamu takut sama ibu tiri kamu itu sampai ayah kamu melakukan hal itu ke kamu" jelas Afrian
"Gimana kamu bisa tau semua itu ??" tanya Bella
"Astral Projects" jawab Afrian
"Bang ?? Abang udah bisa Astral projects ??" tanya Agatha
"Iyah de abang udah bisa dari lama" jelas Afrian
"Kenapa Abang engga bilang-bilang ??" tanya Agatha
"Engga apa-apa abang memang sengaja engga mau bilang-bilang" ucap Afrian

  Saat sedang serius berbicara lagi-lagi mereka mendapat gangguan

"Hufft kenapa engga ada hari yang tenang sih" gerutu Afrian
"Mau di lawan bang ??" tanya Agatha
"Yaudah ayo" ajak Afrian

  Akhirnya Afrian dan Agatha meladeni seluruh mahkuk kiriman tersebut, saat sudah selesai mereka dikagetkan oleh suara ketawa yang cukup melengking

"Kampret ketawa siapa nih !!" hardik Afrian
"Bang tahan emosi jangan gampang kepancing" ucap Agatha mengingatkan Afrian
"Iyah de maaf" ucap Afrian

  Saat setelah sedikit tenang muncul lah sosok kuntilanak dengan wajah yang hancur dan mengeluarkan cairan yang sangat bau dari wajahnya yang rusak tersebut

"Bang ini kaya nya ada yang engga beres deh" ucap Agatha
"iyah de abang juga sama ngerasa ada yang engga beres" jawab Afrian

  Saat mereka sedang teralihkan Bella dan Rizal keluar

"Frii" teriak Rizal
"Rizal ngapain lu keluar ??" tanya Afrian
"Frii mending lu sama Agatha mundur aja biar gua sama Bella yang urus kuntilanak ini" ucap Rizal
"Yang bener aja lu, lu mau ngelawan pake apaan ??" tanya Afrian
"Engga apa-apa lu mundur aja dulu Frii" ucap Rizal
"Yaudah iyah, Tha kita mundur dulu" ajak Afrian
"Yaudah iyah Bang" jawab Agatha

  Saat Afrian dan Agatha melewati Rizal dan Bella mereka langsung menghilang beserta Kuntilanak tersebut, Afrian yang kaget tidak percaya dengan hal yang terjadi di depan matanya, tidak lama kemudian Rizal dan Bella muncul kembali

"Rizal, Bella gimana kalian bisa secepat itu ??" tanya Afrian 
"Sorry Fri gua engga bisa kasih tau sekarang lu bisa tanya sedikit tentang kita ke Agatha" ucap Rizal
"Agatha kamu tau ??" tanya Afrian
"Iya bang aku tau" jawab Agatha
"Kenapa engga bilang-bilang ke abang ??" tanya Afrian
"Aku engga mau kalau abang sampai sedih" jawab Agatha
"kenapa abang harus sedih ??" tanya Afrian
"Karena mereka....

~~® Lanjut ®~~

#FictionStory

"Rizal, Bella gimana kalian bisa secepat itu ??" tanya Afrian 
"Sorry Fri gua engga bisa kasih tau sekarang lu bisa tanya sedikit tentang kita ke Agatha" ucap Rizal
"Agatha kamu tau ??" tanya Afrian
"Iya bang aku tau" jawab Agatha
"Kenapa engga bilang-bilang ke abang ??" tanya Afrian
"Aku engga mau kalau abang sampai sedih" jawab Agatha
"kenapa abang harus sedih ??" tanya Afrian
"Karena mereka udah bukan manusia lagi" ucap Agatha

~~~~

  Afrian yang mendengar perkataan Agatha merasa tidak percaya

"Engga, engga mungkin kamu pasti bohong mana mungkin mereka bukan manusia" ucap Afrian 
"Bener Frii gua udah bukan manusia lagi, lu lupa waktu gua meninggal tepat di depan mata lu ?? Lu sendiri bukan yang gendong gua sampai rumah gua" ucap Rizal mengingatkan Afrian
"Kapan ?? Kapan gua ngegendong lu ??" tanya Afrian
"12 tahun yang lalu, waktu kita berdua main di lapangan gua kejang-kejang dan lu cuma bisa ngeliatin gua dan langsung ngegendong gua pulang" ucap Rizal
"12 tahun yang lalu ?? Jadi kejadian itu beneran ??" tanya Afrian dengan mata berkaca-kaca
"Iya itu beneran kejadian, orang tua gua engga bilang karena engga mau buat lu nangis berhari-hari Frii. Mereka tau kalau mereka bilang lu pasti bakalan sedih dan nangis sampai berhari-hari dan Bella dia juga udah meninggal karena gantung diri di pohon yang ada di depan rumah lu ini" ucap Rizal
"Bell ??" tanya Afrian
"Iyah Afrian semua yang di ucapin Rizal bener, aku meninggal dengan cara gantung diri dan makasih udah ngasih tau aku bahwa ayah aku itu ternyata sayang sama aku, maaf kalau selama ini kita selalu ngebebanin kamu Afrian" ucap Bella
"Kalian pasti bohong sebab engga mungkin ada mahluk lain yang bisa masuk ke rumah ini tanpa perizinan dari aku" ucap Afrian
"Lu lupa Frii ?? Lu sendiri kan yang ngundang kita buat masuk, itu sebabnya kenapa penjaga lu engga nahan kita masuk ke rumah ini" ucap Rizal

  Mendengar perkataan Rizal, Afrian hanya diam tanpa berkata apapun

"Aku udah bilang sama abang, kalau abang tau abang pasti nangis itu sebabnya aku engga kasih tau abang siapa sebenarnya Rizal sama Bella" ucap Agatha
"Kenapa kalian engga bilang dari awal kalau kalian sebenarnya udah engga ada ??" tanya Afrian sambil menangis
"Kalau kita bilang dari awal kamu pasti engga mau berteman dengan kita yang sudah jadi hantu ini" ucap Bella
"Siapa yang bilang aku bakalan kaya gitu ??" tanya Afrian "jangan kan cuma berteman ikut ke dunia kalian pun aku rela"lanjut Afrian

  Saat Afrian berkata seperti itu Rizal mendekat dan memukul wajah Afrian

"Jangan jadi kaya anak kecil Frii, kalau lu ikut ke dunia kita gimana perasaan orang tua lu nanti ??" tanya Rizal
"Bener bang, kalau abang ikut gimana nanti perasaan tante. Tante engga akan cuma sedih tapi bakal terpukul banget kalau abang ikut ke dunia mereka" ucap Agatha

  Saat mereka sedang berdebat tiba-tiba rumah mereka di serang kembali, Afrian yang saat itu hatinya sedang bimbang langsung kehilangan kontrol emosi nya langsung memuncak dengan drastis

"Sialan !!!" teriak Afrian
"Afrian jangan gegabah" teriak Rizal

  Saat keluar untuk melihat ke adaan Afrian Rizal,Agatha dan Bella kaget karena mulut Afrian berlumuran darah

"Bang ??" panggil Agatha
"Kenapa kalian takut ??" tanya Afrian
"Frii mulut lu itu darah siapa ??" tanya Rizal
"Owh darah ini ?? Ini darahnya Srani dukun sialan itu" jawab Afrian kesal

  Mereka bertiga yang mendengar penjelasan Afrian kaget karena belum pernah Afrian sebuas itu Afrian yang biasa mereka kenal adalah orang yang periang, namun saat mereka sudah melihat dengan mata kepala mereka sendiri, mereka tahu bahwa di balik sisi baik Afrian ia memiliki sikap yang lebih buas dibandingkan hewan.

"Frii mending lu cuci dulu deh mulut lu itu, lagian apa-apaan lu darah Srani bisa di mulut lu gitu" ucap Rizal

  Saat Rizal berkata seperti itu Afrian tidak mendengarkan tetapi malah berjalan menuju sebuah pojokan yang dimana terdapat tubuh Srani yang masih bernafas dengan keadaan yang cukup parah, Srani yang melihat Afrian mendekatinya mulai ketakutan karena sikap buas Afrian yang melibihi hewan, Srani pun diseret untuk di tunjukan kepada Rizal,Bella dan Agatha sesudah di seret Afrian pun langsung memberitahukan bahwa yang selama ini menyerang rumah mereka adalah Srani

"Dia, dia yang selama ini nyerang rumah kita sampai-sampai kita engga pernah bisa tenang" ucap Afrian
"Siapa dia ??" tanya Agatha
"Dia Srani, dia itu dukun yang pernah datang ke rumah ini untuk melukai Bella" ucap Rizal
"Pantes bang Afri jadi buas kaya gitu, tapi aku juga kaget kalau bang Afri bisa sebuas ini" ujar Agatha
"Afrian udah jangan lukain dia lagi" ucap Bella
"Kenapa ??" tanya Afrian
"Dia udah cukup menderita" jawab Bella
"Engga ini aja engga cukup sama apa yang udah dia lakuin selama ini" ucap Afrian
"Kalau kamu masih ngelukain dia, kamu engga beda sama ibu tiri aku Afrian" ucap Bella

  Afrian yang mendengar ucapan Bella mulai sadar dengan perbuatannya

"Maaf, aku terlalu terbawa emosi" ucap Afrian
"Yaudah Frii mending lu cuci muka terus istirahat" ucap Rizal
"Yaudah iyah" jawab Afrian

  Sesudah Afrian mencuci wajahnya yang penuh darah, Agatha menyuruh Afrian untuk menenangkan diri

"Yaudah bang sekarang tenangin diri dulu aja" ucap Agatha
"Iyah de, makasih yah udah selalu ada buat abang" ucap Afrian

  Saat sedang mengobrol berdua Rizal dan Bella datang, mereka berniat untuk pamit kembali ke dunianya

"Frii gua sama Bella pamit yah" ucap Rizal
"Kenapa ?? Kenapa kalian engga bisa tinggal disini lebih lama lagi" tanya Afrian
"Kita udah terlalu lama disini Frii, gua engga mau ngebebanin lu terus-terusan" ucap Rizal
"Iyah Afrian kita engga mau ganggu kamu terus, kita engga tega kehidupan kamu jadi engga tenang" ucap Bella

  Afrian diam seribu bahasa karena tidak menyangka harus kembali kehilangan orang yang ia sayang, Bella dan Rizal yang melihat Afrian menangis memeluk Afrian sebagai tanda perpisahan

"Frii udah lu engga usah nangis terus engga biasanya lu cengeng begini" ucap Rizal
"Bacot lu, lu pikir gua rela ngelepas sahabat gua dari kecil begitu aja ??" ucap Afrian
"Haahh jagoan gua ternyata cengeng yah, gua kira lu engga akan pernah nangis taunya sekalinya nangis susah berhenti nya" ucap Rizal
"Udah yah Frii lupain kita berdua jalanin kehidupan yang kamu mau" ucap Bella
"Kamu bisa bilang dengan semudah itu Bell tapi aku yang ngelakuinnya sulit" jawab Afrian
"Kamu pasti bisa ngejalanin hidup tanpa kita berdua" ucap Bella
"Udah yah Frii gua sama Bella cabut" ucap Rizal "owh iya ini, cincin ini lu pake yah terserah mau lu jadiin kalung atau apa gua cuma minta sama lu simpan cincin ini baik-baik" lanjut Rizal
"Gua bakalan simpan cincin ini sebaik mungkin Zal" ucap Afrian
"Maaf yah Afrian aku engga bisa kasih kamu apa-apa, aku cuma bisa kasih ini sebagai tanda terima kasih aku" ucap Bella sambil mengecup kening Afrian

  Afrian yang kaget hanya diam dan menitikkan air mata kembali

"Ayo Bell kita harus balik" ajak Rizal kepada Bella
"Yaudah ayo" jawab Bella
"Frii jaga diri baik-baik ya, Agatha tolong jagain Afrian yah" ucap Rizal
"Iyah Zal pasti aku jagain" jawab Agatha
"Frii kita pergi selamat Tinggal" ucap Bella dan Rizal
"Udah bang ikhlasin mereka yah" ucap Agatha
"Iyah de abang ikhlas kok" jawab Afrian "semoga kalian tenang disana Rizal, Bella" lanjut Afrian

  Afrian yang mengungkapkan kata-kata terakhirnya kembali menangis sejadi-jadinya
dan saat itulah Afrian merasakan untuk kedua kalinya ia kehilangan seseorang yang sangat ia sayangi

©~~Lanjut©~~



   Saat perpisahan dengan Bella dan juga Rizal, Afrian masih tidak bisa melupakan mereka. Afrian yang saat itu sedang berkendara melihat dua orang yang sedang kebingungan karena kendaraan milik mereka tidak mau hidup.

   "Kenapa mas motornya ??", tanya Afrian.

   "Engga tau nih, dari tadi engga mau hidup", jawab pengendara tersebut.

   "Yaudah coba saya bantu", ucap Afrian.

   "Engga usah mas takutnya ngerepotin, nanti saya bawa aja ke bengkel di depan", ucap pengendara tersebut.

   Afrian yang mendengar jawaban pria tersebut kaget, karena bengkel terdekat yang ada di daerah tersebut memiliki jarak yang cukup jauh.

   "Engga apa-apa mas saya bantu aja, lagian juga bengkel yang paling dekat disini jaraknya masih sekitar 10 kilo lagi", ucap Afrian memberitahu.

   "Bener nih mas engga ngerepotin ??", tanya Pria tersebut.

   "Engga kok tenang aja", jawab Afrian dengan santai.

   Akhirnya Afrianpun mengeluarkan alat-alat yang biasa dia bawa di dalam bagasi motor nya, saat Afrian yang sedang memperbaiki motor orang tersebut Afrian merasa aneh karena keadaan mesin motor tersebut baik-baik saja.

   "Mesin ok, tapi kok engga mau hidup ??", gumam Afrian.

   Afrian yang sedikit merasakan hawa yang tidak enak mencoba unguk mempercepat mencari kendala motor tersebut, Afrian yang merasa aneh mencoba untuk menstarter.

   "Alhamdulillah nyala juga, silahkan mas", ucap Afrian.

   "Terima kasih mas", ucap Pria tersebut.

   "Iya sama-sama, yaudah mas kita mending berangkat dulu aja dari sini soalnya saya kurang nyaman sama tempat ini", ujar Afrian.

   "Yaudah iyah mas", ucap pria tersebut.

   Afrian yang sedari tadi mengobrol tidak memperhatikan raut wajah wanita yang bersama Pria tersebut, saat di perjalanan menuju sebuah tempat peristirahatan Afrian mulai sadar bahwa selama di perjalanan mereka diikuti oleh sebuah mahluk.

   Afrian yang baru saja sadar kaget karena yang mengikuti mereka layaknya seekor kera dengan tinggi mencapai 3 meter. Afrian yang tidak mau sesuatu terjadi akhirnya mengajak pria tadi untuk menepi.

   "Mas mending kita istirahat di warung depan aja", ucap Afrian.

   "Memangnya ada apa mas ??", tanya pria tersebut.

   "Engga ada apa-apa tangan saya pegal", jawab Afrian berbohong.

   "Yaudah iyah mas", jawab pria tersebut.

   Afrian dan kedua orang tersebut berhenti di sebuah warung kecil, sesampainya di warung tersebut Afrian langsung memesan tiga gelas teh hangat.

   "Pak teh hangat tiga yah", ucap Afrian memesan.

   "Iya de", jawab pemilik warung

   Saat sedang menunggu pesanan Afrian berkenalan dengan kedua orang tersebut.

   "Owh iyah mas, dari tadi kita belum kenalan", ucap Afrian.

   "Owh iya yah hehehe, saya Alfha ini pacar saya Desi", ucap Alfha sambil bersalaman.

   "Saya Afrian, memangnya tadi abis dari mana ??", tanya Afrian.

   "Tadi saya dari pantai mas", jawab Alfha.

   Saat sedang asik ngobrol pesanan Afrian sudah siap, tetapi ada yang aneh dengan pandangan penjaga warung tersebut, Afrian yang risih langsung bertanya.

   "Ada apa pak ??", tanya Afrian.

   "Engga apa-apa kok de, kamu kenapa di ikutin yah ??", tanya pemilik warung.

   "Iya pak saya di ikutin dari tadi", jawab Afrian

   "Pantes aja hawa kamu beda banget", ucap pemilik warung

   "Beda gimana maksudnya pak ??", tanya Afrian

   "Ya kalau orang yang engga di ikutin pasti mereka tenang tapi engga buat kamu, cuma kamu satu-satunya orang yang hawa di ikutin nya lebih kuat seperti di ikutin sama lebih dari satu makhluk", ucap penjaga warung menjelaskan.

   Penjaga warung yang sadar bahwa Afrian tidak datang sendirian, serta di ikuti pula oleh siluman kera menyuruh untuk istirahat di dalam warung.

   "De lebih baik kamu istirahatnya di dalam aja, kurang aman kalau kamu istirahat disini", ucap pemilik warung.

   "Loh memangnya kenapa pak ??", tanya Afrian yang semakin kebingungan.

   "Kalau kamu istirahat disini dan kamu tertidur, kamu bisa di bawa ke alam mereka", jawab pemilik warung.

   Afrian yang saat itu tidak membawa pusaka warisan dari kakeknya memilih untuk mencari aman.

   "Yaudah iyah pak, terimakasih yah pak", ucap Afrian.

   "Iya sama-sama", jawab pemilik warung

   "Fha, Des kita pindah ke dalam aja yuk", ajak Afrian

   "Yaudah iyah", jawab Alfha

   Pemilik warung mulai paham apa yang sebenarnya sedang terjadi, Alfha dan Desi mereka korban kecelakaan yang masuk kedalam jurang dan juga kepala mereka yang....

~~® BERSAMBUNG®~~

Jangan lupa komen ya kalau mau ini di lanjutkan ceritanya.
Dukung Terus BangYossi.ID dengan cara kunjungi terus blog ini.

Trimakasih

2 Responses to "Berteman dengan hantu ~ Cerita horor"

  1. keren gan ditunggu postingan selanjutnya ya jangan lupa juga kunjungi ilmumodern.com

    BalasHapus